expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Saturday, September 1, 2012

Ghibah: Kerana mulut, dosa jawabnya..

Salam semua.. Weekend ni tersangat busy! Melayan tetamu yang datang ke rumah. Sibuk menghasilkan air tangan sendiri.:) Maaf tak dapat update tentang contest Duit Raya Cik Misya wat masa sekarang. InsyaAllah saya akan blogwalking ke setiap contestant ok! Jangan majuk tau!;) Cuma tengah-tengah blogwalking jap tadi, terminat dengan satu artikel. Isi kandungannya adalah tentang 'ghibah' atau dalam perkataan mudah 'mengumpat'. Saya suka perhatikan kelakuan orang-orang sekeliling saya. Baik yang tua, muda, lelaki, wanita even kanak-kanak pun dah pandai ber'ghibah'! MasyaAllah...

Syukur dipertemukan dengan artikel ini untuk kita sama-sama bermuhasabah diri. Mungkin saya juga pernah terjebak dengan gejala ghibah ni tapi lepas tu cepat-cepat tersedar. Mana yang saya tersimpan bentuk-bentuk ghibah ni secara sengaja/tak sengaja di mana-mana saluran (fb/blog), insyaAllah akan saya padam. Seriously takutlah bila baca artikel ni. Azab Allah tiada siapa yang berani menanggung. Jom kita baca..=)

Ghibah atau mengumpat ialah menceritakan atau menyebut keburukan atau kekurangan seseorang kepada orang lain.

Rasulullah S.A. W. bersabda yang bermaksud "Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya." (Hadis Riwayat Muslim).

Dosa mengumpat bukan saja besar, malah antara dosa yang tidak akan diampunkan oleh Allah biarpun pelakunya benar-benar bertaubat. Dosa mengumpat hanya layak diampunkan oleh orang yang diumpatkan. Selagi orang yang diumpatnya tidak mengampunkan, maka dosa itu akan kekal dan menerima pembalasannya diakhirat.

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Awaslah daripada mengumpat kerana mengumpat itu lebih berdosa daripada zina. Sesungguhnya orang melakukan zina, apabila dia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya. Dan sesungguhnya orang yang melakukan umpat tidak akan diampunkan dosanya sebelum diampun oleh orang yang diumpat" (Hadis riwayat Ibnu Abib Dunya dan Ibnu Hibbad).

Disebabkan mengumpat terlalu biasa dilakukan, maka ia tidak dirasakan lagi sebagai satu perbuatan dosa besar.

Mengumpat dan mencari kesalahan orang lain akan mendedahkan diri pelakunya diperlakukan perkara yang sama oleh orang lain. Allah akan membalas perbuatan itu dengan mendedahkan keburukan dirinya.

Sabda Rasulullah S.A.W. "wahai orang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan jangan lah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya, dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri" (Hadis riwayat Abu Daud).

Orang yang mengumpat akan mendapat kerugian besar pada hari akhirat.

Diriwayatkan oleh Abu Ummah al-Bahili, di akhirat seorang terkejut besar apabila melihat cacatan amalan kebaikan yang tidak pernah dilakukannya didunia. Maka, dia berkata kepada Allah "Wahai Tuhan ku, dari manakah datangnya kebaikan yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah melakukannya". Maka Allah menjawab : "Semua itu kebaikan (pahala) orang yang mengumpat engkau tanpa engkau ketahui".

Sebaliknya, jika pahala orang yang mengumpat tidak ada lagi untuk diberikan kepada orang yang diumpat, maka dosa orang yang diumpat akan dipindahkan kepada orang yang mengumpat.



Cik Misya : Berjinak-jinak dengar tazkirah live dari incik tunang. Alhamdulillah..:)

No comments :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...